Rabu, 20 Januari 2016

SARIAWAN


السّلام عليكم ورحمة الله وبركاته
“Kalau sudah tiada baru terasa
Bahwa kehadirannya sungguh berharga
Sungguh berat aku rasa kehilangan dia
Sungguh berat aku rasa hidup tanpa dia”
(Bang H.Rhoma Irama)

Ingatkah anda dengan nikmat Allah yang sangat banyak yang Allah berikan kepada kita, yang karena saking banyaknya, kita tidak akan pernah mampu untuk menghitung nikmat-Nya. Sebagaimana yang termaktub dalam Al-Qur’an surat An-Nahl ayat 18, yang artinya
“Dan jika kamu menghitung-hitung nikmat Allah, niscaya kamu tak dapat menentukan jumlahnya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”
Coba saja kita hitung nikmat yang Allah berikan kepada kita, dari mulai ujung rambut sampai ujung kaki, ah, tak akan pernah kita tahu berapa jumlahnya. Meski kita menggunakan teknologi yang sangat canggih, kita tidak akan bisa tahu jumlahnya, mungkin hanya sebagian kecil saja yang bisa kita hitung.
Nah, pada pertemuan kali ini, saya akan menjelaskan salah satu nikmat Allah yang sangat berharga. Yaitu “nikmat sehat lidah” yang menjadi tokoh “dia” dalam kutipan lirik lagu H.Rhoma Irama diatas.
Menurut pengetahuan saya yang sangat minim mengenai lidah, lidah berfungsi untuk membolak-balikan makanan ketika mengunyah makanan, selain itu lidah juga berfungsi untuk berbicara, sehingga kalimat akan jelas ketika diucapkan, dan banyak lagi fungsi lainnya.
Namun bagaimana jadinya jika kita “kehilangan nikmat sehat lidah (sariawan)”, maka yang terjadi adalah makan dan berbicara yang bermasalah. Makan akan terasa susah, meski bagaimanapun enaknya makanan tersebut, sebut saja makanan itu nasi anget sama sambal goang ditambah ikan peda dan juga pete, hehe,  atau makanan enak lainnya sesuai selera pembaca. Nah, jangankan kita menikmatinya, memakannya pun akan terasa sulit karena lidah kita sakit akibat sariawan. Begitu juga dengan berbicara, kalimat-kalimat yang diucapkan terasa susah diucapkan dan tidak jelas karena sakit tersebut.
Begitulah jika sudah kehilangan si dia (nikmat sehat lidah). Dan kita akan merasakan bahwa sangat berharganya kehadirannya dan hidup akan terasa berat tanpa dia. Bayangkan saja jika kita selamanya sariawan, maka kita tidak akan merasakan enaknya makanan enak, lancarnya berbicara, bahkan membaca Al-Qur’an pun terasa susah.
Oleh karenanya, bersyukurlah wahai yang tidak terkena sariawan, dengan cara menjaganya supaya tidak terkena sariawan. Caranya cukup mudah, banyak minum air putih dan seringlah makan makanan yang mengandung Vitamin C. Yang terkena sariawan juga harus bersyukur, karena masih banyak sekali nikmat Allah yang diberikan dan masih ada. Dan jangan lupa untuk tetap terus berusaha mengobatinya, bersabar dan berdo’a mudah-mudahan sariawan tersebut bisa cepet sembuh dan sariawan tersebut juga bisa menjadi sebab akan dihapus segala dosa-dosa bagi si penderita.
Sekian dan terimakasih

والسّلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Tidak ada komentar:

Posting Komentar